Bacaan Niat Sholat Jamak, Lengkap dan Syaratnya

Niat Sholat Jamak
Images by: koranpublikasi.com
Daftar Mitra TrawlBens

Trawlbens – Niat sholat jamak adalah bacaan yang dihadirkan baik secara lisan ataupun di dalam hati orang yang akan melaksanakan sholat jamak.

Sholat jamak adalah bentuk keringanan (rukhsah) yang diberikan Allah kepada hambanya yang beriman. Sholat jamak beberapa kali dicontohkan langsung oleh Rasulullah.

Pengertian Sholat Jamak

Kata jamak jika dilihat secara tata bahasa bermakna mengumpulkan. Sementara makna sholat jamak secara syar’I adalah mengumpulkan atau menggabungkan dua sholat fardhu dalam satu waktu serta dikerjakan secara berurutan.

Sholat yang bisa dikerjakan dengan cara menjamak adalah sholat dzuhur dan ashar, serta sholat maghrib dan isya sementara sholat subuh tidak bisa dijamak dengan sholat apapun. Patut diingat sholat ashar tidak bisa dijamak dengan maghrib.

Hukum menjamak sholat sendiri adalah mubah yakni diperbolehkan untuk orang-orang yang kondisinya sudah memenuhi persyaratan. Contoh sholat jamak adalah Anda mengerjakan sholat dzuhur dan ashar bersamaan saat waktu sholat dzuhur.

Dalil mengenai pelaksanaan sholat jamak ada pada hadist riwayat Bukhari riwayat ibnu Umar. Berikut hadist yang menerangkan bagaimana Rasulullah shalallahu alaihi wa salam menunaikan sholat jamak dzuhur dan ashar:

“Dari Anas ra, ia berkata, “Apabila Rasulullah SAW berangkat menuju perjalanan sebelum tergelincir matahari, beliau akhirkan shalat zhuhur ke waktu ‘ashar. Kemudian beliau berhenti untuk menjamak shalat keduanya.

Dan jika matahari tergelincir sebelum ia berangkat, maka beliau shalat Zhuhur terlebih dahulu kemudian naik kendaraan.” (HR. Bukhari)

Sholat jamak yang diterangkan dari hadist di atas adalah sholat jamak taqdim dan juga jamak ta’khir. Perbedaan kedua jenis sholat jamak ini ditentukan dari waktu pelaksanaannya.

Niat Sholat Jamak Lengkap Arab, Latin dan Arti

Seperti yang diketahui bahwa sholat jamak dibedakan berdasarkan waktu pelaksanaannya apakah di awal atau diakhir waktu.

Oleh karena itu, niat sholat jamak juga dibagi menjadi empat yakni berdasarkan sholat yang digabung apakah dzuhur dan ashar atau maghrib dan isya serta waktu pelaksanaannya.

1. Niat Sholat Jamak Taqdim Dzuhur dan Ashar

Sholat jamak taqdim dzuhur dan ashar dikerjakan dengan menggabungkan sholat dzuhur dan ashar di waktu sholat dzuhur.

Sholat ini dapat dikerjakan apabila Anda memulai perjalanan jauh setelah masuk waktu sholat dzuhur. Sholat jamak taqdim harus dilakukan secara berurutan dan tidak boleh terbalik.

Sehingga Anda harus mengerjakan sholat dzuhur 4 rakaat terlebih dulu baru disambung dengan 4 rakaat sholat ashar.

أُصَلِّيْ فَرْضَ الظُّهْرِ أَرْبَعَ رَكَعَاتٍ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ مَجْمُوْعًا بِالْعَصْرِ جَمْعَ تَقْدِيْمٍ للهِ تَعَالَى

Usholli fardlol dzhuri arba’a roka’aatin mustaqbilal qiblati majmuu’an bil ‘ashri jam’a taqdiim lillahi ta’aala

“Sengaja aku shalat zhuhur empat raka’at menghadap kiblat, dijamak takdim dengan ‘ashar karena Allah Ta’ala.”

2. Niat Sholat Jamak Ta’khir Dzuhur dan Ashar

Berbeda dengan sholat jamak taqdim, sholat jamak ta’khir dzuhur dan ashar dikerjakan di waktu sholat yang kedua yakni ashar.

Sholat ini dikerjakan apabila Anda sudah berangkat perjalanan jauh sejak sebelum masuk sholat dzuhur dan baru dapat melaksanakan sholat di waktu ashar.

Berbeda dengan sholat jamak taqdim, sholat jamak ta’khir dzuhur dan ashar dapat dikerjakan secara tidak berurutan. Namun, lebih afdhol dikerjakan berurutan yakni sholat dzuhur terlebih dulu baru sholat ashar.

أُصَلِّيْ فَرْضَ الظُّهْرِ أَرْبَعَ رَكَعَاتٍ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ مَجْمُوْعًا بِالْعَصْرِ جَمْعَ تَأْخِيْرٍ للهِ تَعَالَى

Usholli fardlol dzhuri arba’a roka’aatin mustaqbilal qiblati majmuu’an bil ‘ashri jam’a ta’khiirin lillahi ta’aala

“Sengaja aku shalat zhuhur empat raka’at menghadap kiblat, dijamak takhir dengan ‘ashar karena Allah Ta’ala.”

3. Niat Sholat Jamak Taqdim Maghrib dan Isya

Apabila Anda melakukan perjalanan jauh sudah masuk waktu maghrib, maka sebaiknya Anda melakukan sholat jamak taqdim maghrib dan isya. Sholat jamak taqdim maghrib dan isya yakni menggabungkan kedua sholat di waktu maghrib.

Sholat jamak taqdim maghrib dan isya harus dikerjakan secara berurutan dan tidak boleh terbalik. Sehingga jika Anda mengerjakan sholat jamak taqdim maghrib dan isya, kerjakan sholat maghrib 3 rakaat terlebih dulu kemudian dilanjutkan sholat isya 4 rakaat.

أُصَلِّيْ فَرْضَ الْمَغْرِبِ ثَلاَثَ رَكَعَاتٍ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ مَجْمُوْعًا بِالْعِشَاءِ جَمْعَ تَقْدِيْمٍ للهِ تَعَالَى

Usholli fardlol maghribi tsalatsa roka’aatin mustaqbilal qiblati majmuu’an bil ‘isyaai jam’a taqdiimin lillahi ta’aala

“Sengaja aku shalat maghrib empat raka’at menghadap kiblat, dijamak takdim dengan ‘Isya karena Allah Ta’ala.”

4. Niat Sholat Jamak Ta’khir Maghrib dan Isya

Apabila Anda sudah mulai melakukan perjalanan sejak sebelum masuk maghrib dan akan tiba saat masuk waktu isya, maka Anda sebaiknya memilih sholat jamak ta’khir. Sholat jamak ta’khir ini dikerjakan saat sudah masuk waktu isya dengan menggabungkan sholat maghrib dan isya.

Sholat jamak ta’khir maghrib dan isya dapat dikerjakan dengan cara sholat maghrib terlebih dulu baru sholat isya atau sebaliknya sholat isya terlebih dulu baru sholat maghrib.

Namun, lebih afdhol untuk mengerjakannya secara berurutan yakni sholat maghrib terlebih dulu baru sholat isya.

أُصَلِّيْ فَرْضَ الْمَغْرِبِ ثَلاَثَ رَكَعَاتٍ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ مَجْمُوْعًا بِالْعِشَاءِ جَمْعَ تَأْخِيْرٍ للهِ تَعَالَى

Usholli fardlol maghribi tsalatsa roka’aatin mustaqbilal qiblati majmuu’an bil ‘isyaai jam’a ta’khiirin lillahi ta’aala

“Sengaja aku shalat maghrib empat raka’at menghadap kiblat, dijamak takhir dengan ‘isya karena Allah Ta’ala.”

Syarat Sholat Jamak Taqdim

1. Sudah Meniatkan untuk Menjamak Sholat Kedua di Sholat Pertama

Setiap amalan bergantung kepada niatnya sehingga sangat penting untuk mengetahui kapan waktu yang benar untuk meniatkan menjamak sholat.

Untuk sholat jamak taqdim, Anda harus menghadirkan niat sholat jamak untuk sengaja menggabungkan sholat kedua sejak menjalankan sholat yang pertama.

Sementara itu, waktu untuk menghadirkan niat menjamak sholat terdapat perbedaan pendapat antara ulama.

Sebagian ulama berpendapat waktu yang tepat adalah bersamaan saat meniatkan sholat yang pertama. Sementara pendapat lain adalah selama menjalankan sholat yang pertama hingga diakhiri salam.

2. Melaksanakan Sholat Pertama Terlebih Dulu Kemudian Dilanjutkan Sholat Kedua

Sholat jamak taqdim harus dilaksanakan secara berurutan dengan cara melaksanakan sholat fardhu yang pertama baru diteruskan dengan sholat fardhu yang kedua.

Pelaksanakan harus berurutan tanpa diselingi oleh kegiatan apapun.
Jika sholat jamak taqdim dilaksanakan secara tidak berurutan, maka sholatnya tidak sah sehingga harus diulang dari sholat yang pertama.

3. Sholat Dilaksanakan Secara Berurutan

Sholat jamak tidak boleh diselingi dengan perbuatan ataupun perkataan lainnya. Termasuk kegiatan yang dilarang adalah bersenda gurau, makan dan minum.

Hal ini karena sholat jamak dilihat sebagai satu rangkaian sholat utuh yang tidak bisa dipisahkan. Jeda waktu sholat satu dan kedua juga tidak boleh terlalu lama.

4. Terdapat Uzur

Syarat diperbolehkannya sholat jamak taqdim adalah karena adanya uzur atau halangan. Uzur yang menjadi syarat dibolehkannya sholat jamak taqdim seperti hujan dan perjalanan.

Apabila terjadi hujan deras atau cuaca buruk dan sedang sholat di masjid, maka diperbolehkan menjamak sholat pertama dan kedua.

Syaratnya adalah hujan atau cuaca buruk tersebut sudah terjadi sejak pelaksanaan sholat yang pertama dan belum reda hingga takbiratul ihram sholat kedua. Uzur lain yang diperbolehkan adalah jika akan melaksanakan perjalanan jauh.

Jika Anda sudah mengerjakan sholat jamak yang kedua atau masih mengerjakan sholat jamak yang kedua kemudian tiba di tempat yang dituju maka sholat jamak taqdim sah dilakukan.

Syarat Sholat Jamak Ta’khir

1. Niat Sholat di Waktu Sholat yang Pertama

Sholat jamak ta’khir harus didahului niat sejak pelaksanaan sholat yang pertama. Niat harus sudah hadir di dalam hati sebelum pelaksanaan sholat yang pertama habis.

2. Sholat Secara Berurutan

Sholat jamak ta’khir sebaiknya dilakukan secara berurutan dan tidak boleh dipisahkan oleh kegiatan tidak penting.

3. Terdapat Uzur Hingga Tiba Waktu Sholat Kedua

Uzur atau halangan tetap ada sejak waktu sholat yang pertama sampai memasuki waktu sholat kedua.

Niat sholat jamak tidak harus dilafadzkan di bibir baik secara jahr (jelas) ataupun secara sirr (lirih). Seperti niat pada sholat lima waktu pada umumnya, niat untuk sholat jamak dapat dihadirkan di dalam hati saja.

Namun, jika dilafadzkan dapat membuat orang lebih khusyu’ maka hal tersebut tidak mengapa dilakukan.

Berita sebelumyaJasa Ekspedisi Jakarta Tanjung Pinang Kirim 10kg Gratis Jemput
Berita berikutnyaJasa Ekspedisi Jakarta Balikpapan Murah Kirim 10kg Gratis Jemput